RSS

Anugerah DIA

Lilypie Pregnancy tickers

at the very end of the year

Kalutnya dah datang,tegang dan stressnya juga dah tiba.Dah hujung pengajian makanya,seperti kelaziman final exam dalam masa beberapa minggu lagi.Round gynae masih berjalan dengan budak arab dah mula menyepi.Yang memenuhi kelas biasa lah,budak2 melayu yang bak kata doctor very berdisiplin like Japanese.Good impression and highly respected la Malaysians.Mana tak nya.Dalam dewan exam,seperti di ajar sejak zaman sekolah rendah,time exm,masuk 10 min awal,duduk,tunggu cikgu distribute kertas then cikgu terangkan cara2 (do not open your paper before cikgu kata Go)...then this exam routine seakan melekat di setiap Malaysian yang mempamerkan amalan ini di tengah ketamadunan arab yang jauh bezanya dengan kita .:P

Eh,terlari jauh pula.Oh ye,kami sepatutnya ada lagi 2 mggu sebelum secara rasminya menamatkan tahun 5.But weird thing we'll gonna have our end round exam before the round is exactly ended! 

Biiznillah,end round slide pada 29/5, sheet 2/6, MCQ 4/6.Moga Allah mudahkan semuanya.

Tahun ni,tahun pertama saya bakal menghadapi exam sebagai seorang pelajar dan juga seorang isteri.Nak diimbas2 waktu bujang dulu,setiap kali exam dah berjela 5 muka surat A4 saya sambung,tulis waktu setiap 2 jam dan garis panjang2 bahagi ikut tajuk untuk belajar.Target paling kurang 13jam dekat meja (sepanjang study leave) wajib! (though,not usually succeed but niat itu penting!) Study memang segalanya lah orang kata.selagi tak capai target selagi tu la duduk di meja study.Kena habiskan la,baru bleh cross tajuk dekat jadual 5 muka surat tertampal kemas di dinding.Berhenti tidak hanyalah untuk masak,makan dan solat disamping tidur sekejap2(:P) 

Tahun ni,dah jadi isteri orang tanggungjawab dah lain.Kalau dulu tanggungjawab dan hak sebagai pelajar menjadi priority,sekarang ni,belajar still no 1 but menjadi isteri juga my top priority.Kena belajar bahagikan masa walaupun kadang2 ada rasa malas.(well,hidup dah rasa complete kan).Ish2,tak patut2....

Kena bahagikan masa untuk menguruskan makan pakai disamping menjaga keindahan dan keanggunan istana cinta kami ini.Orang kata,sambil buat nota,pegi tekan mesin basuh bagi pusing.Sambil goreng ayam nak tunggu masak,pergi sidai baju pulak.Rasa ngantuk2 baca buku,ambil baju,iron siap2.Kena menjadi multi tasker yang berjaya lah orang kata.Hah,kalau dalam kelas doctor datang lambat,kuarkan kertas terus sambung notanya..Every  minute past sangat bernilai. Kena hargai nikmat masa lapang yang Allah kurniakan ini.

Nasib juga tahun ni cuma 2 subjek untuk final exam (pediatric and Obgyn).Bunyinya 2,tapi nak cover banyak juga but not like when we were in 2nd year, 6 anatomy books,6 physiology books, 2 histology and 1 biochem.What a relieve dah  berjaya lepas zaman itu.

Bila hidup dengan seorang lelaki,baru sedar banyak beza rupanya antara mereka dan kita.Kita punyalah kalut nak cover tu nak cover ni,cuak itu cuak ini,kata tak ada masa dah semua.But man are cool..Walau nampak tak sekalut kita,they manage to handle things well.Segan juga dengan abg bila tya2 soalan abg selalu boleh jawab padahal abg nampak rileks je.But as usual we complete each other..

Ini hikmahnya Allah melantik mereka menjadi pemimpin utk kaum wanita.Tapi sayang,zaman sekarang,sedih melihat lelaki hilang kredibiliti yang diberi Allah seiring dengan hanyutnya mereka dalam keseronokan dunia akhir zaman dan juga ceteknya ilmu agama yang sepatutnya menjadi bekalan wajib sang pemimpin.

He goes well by his way and i did good in my way but at the very same time ,we hold each other hands to make it to the perfect end.We are complementary to each other like enzyme and its receptor!(actually,hormone-receptor)(eznyme-substrate) (Gee betolkan)

Dan ,dan jangan lupa,bila kadang2 rasa penat atau letih atau tak cukup waktu untuk handle thing,cakap dekat diri sendiri,aku tengah jalankan tanggungjawab aku yang diamanahkan oleh Allah dan dengan setiap kesempurnaan amanah yang aku pegang ini,pasti ada ganjarannya dari DIA.Mungkin tak nampak sekarang but rahsia ALLAH siapa tahu.Mungkin dengan keikhlasan dalam setiap nasi yang dimasak,tiap helai baju yang di basuh dan di iron,setiap habuk yang disapu, dari situ datangnya redha dari dia,suami tercinta dan dari redha nya dia,maka seiring itu datangnya redha ALLAH,memudahkan setiap langkah mendatang.

Mudah bukan untuk mendapat pahala andai ALLAH jadi matlamatnya.

Kawan2 yang belum kahwin juga sama.Penuhi hak ahli beit,hak kawan,hak ibu bapa dan paling utama,hak Allah.InsyaAllah,kullu kheir.Hak suami ,gai....biiznillah.

Final exam schedule:

Written Obgyn : 18.6
MCQ Obygn : 19.6
Oral/ clinical Obygn : 26.6

Written Paeds: 3.7
MCQ Paeds: 4.7
Oral/clinical: 6.7

ku kagumi dia-selamat hari ibu cik!

Dulu2...waktu sebelum kahwin(ewah..mcm lama da kahwinnya),saya akui saya jenis yang berdikari dan suka jalan ikut rentak sendiri dan sangat tak suka bergantung kepada orang lain.Ke pasar saya mampu seorang diri,ke Tahrir pernah juga sendiri,ke kelas mengaji di Rab'ah sana juga pernah.Tetapi sekarang,sejak dah kahwin,saya makin memanjakan diri dan rasa kebergantungan saya adalah di aras paling tinggi.Nak berjalan seorang ke kedai belakang rumah pun dah rasa tak selamat dan tak mampu.Maklumlah sekarang dah ada pelindung yang sentiasa beriringan dengan saya.Rasa terdedah kepada bahaya bila dia tiada di sisi.

Dulu2..sebelum kahwin,bila lihat pasangan kahwin jarak jauh bersedih sedihan terpaksa berpisah,hati saya terus menentang.Apa susah,pisah jela.Telefon ada ,YM ada .Tak ada masalah langsung.Pelik tengok sampai ada yang menangis setiap masa.Hah,ambil sekarang ni.Baru saya rasai apa perasaan itu.Walaupun kami hanya pernah berpisah paling lama pun 3 hari,itupun dah cukup untuk buat saya tak tidur malam.Hati rasa resah,jiwa gelisah tak dapat nak melihat dia di depan mata.Oh,ini rupanya perasaan yang mereka rasai....Mesej non stop sepanjang pisah2 rindu ni.Eh,indah rupanya cinta lepas kahwin ini.

Actually entry ini saya tulis teristimewa buat wanita yang paling kuat dan paling tabah pernah saya kenali.

Dia berkahwin di usianya baru menginjak 20 an dan baru nak mengenal apa erti kehidupan alam university.Saat pasangan lain yang berkahwin hidup bersama,dia terpaksa ke UKM meneruskan pengajian.Jauh terpisah di awal perkahwinannya tidak melunturkan semangat dia untuk memberi yang terbaik dalam komitmennya.

Di saat rakan2 yang lain masih seronok di alam remaja, si dia sarat mengandungkan anak pertama di university dengan suami tiada di sisi.Kegigihannya terserlah bila mana setiap kali ke UKM,dia dengan bersungguh menunjukkan kepada anak2nya yang di bukit tinggi itulah dia memanjat anak2 tangga untuk ke kelas saat dirinya sarat mengandung.Saat melahirkan anak sulungnya kian hampir tetapi dia jauh dari keluarganya.Dengan nekad,di saat akhir kandungannya,dia menaiki flight balik ke kampung dan selamat melahirkan anak sulungnya itu.


Hidupnya kian bermakna bila dia dikurniakan puteri dan putera yang semakin ramai.Namun,senyumnya tak berpanjangan.Saat anak2 masih lagi kecil dengan yang sulung baru menginjak ke usia sekolah rendah,suaminya terpaksa berpindah jauh ke hulu negeri kerana tuntutan kerja.

Maka tinggallah dia dengan anak-anak kecil mengemudi hidup sendiri tanpa suami.Sungguh dia tabah.Melayani karenah anak pelbagai sambil memikirkan hal persekolahan,hal mengasuh anak bahkan hal2 rumah yang terpaksa diuruskan.Awal2 dulu ,dia masih tiada lesen kereta.Susah kehidupan waktu itu.Pernah dia menunggang motosikal bersama anak keduanya yang ketika itu masih kecil.Dek kerana masih belum mahir,keduanya jatuh dan parut itu masih kekal hingga kini.

Dia juga melahirkan dan membesarkan anak2 nya tanpa suami senantiasa beriringan dengannya.Bulan ramadhan penuh sayu.Dikirim pada jiran2 untuk dibelikan kuih juadah berbuka untuk anak2.Mahu pergi sendiri,anak di rumah masih kecil untuk ditinggalkan tambahan pula dia masih belum mampu berdikari ke sana ke mari dengan kenderaan.

Anak2 dibelikan basikal untuk ke sekolah.Yang sulung membawa adik di belakang dan yang tengah ditugaskan membawa beg2 si sulung dan adik tadi.Bimbangkan keselamatan anaknya, mereka di kirim ke sekolah dengan kawanan lelaki sebaya anak2 nya.Setiap kali turun dari rumah,dia berpesan:

" Lintas jalan,jangan naik basikal.Turun dari basikal,tuntun basikal sampai ke seberang jalan"

Kesibukan dia sebagai seorang guru tak menghalang dia untuk menjalankan tugas seorang ibu dengan baik.Masakannya sentiasa ada walaupun mungkin sesederhana mungkin dek kerana kekangan masa yang menghimpit.Pakaian anak2 tak pernah terbiar walau dia terpaksa membasuh tangan timbunan besen pakaian saat air mula memberi masalah dengan color keruhnya.

7 orang anak tidur bersamanya dalam satu bilik.Yang kecil di katil babynya.2 yang sebelum bongsu di atas katil bersamanya.Putera sulung dihamparkan tilam di tepi katilnya dan 3 puteri atas juga dibentangkan tilam di depan pintu bilik.Bahagia saat itu.Tidur bersama.Saat nak membangunkan tidur,Allah....

Dah hampir berbelas tahun semua ini berlalu.Dia semakin dimamah usia tapi kecantikan luaran dan dalamannya begitu indah terserlah.Dia kini sudah mampu tersenyum.Anak2nya kian menginjak dewasa.Hidup nya kini ditemani suami tersayang di sisi dan dia sudah mampu berdikari dalam setiap perkara.

Namun di sebalik raut wajah itu,tersembunyi di dalamnya seribu satu cerita duka dan suka yang mencorak kehidupan dia,seorang wanita paling tabah pernah aku kenali.

Dan dia adalah ibuku....

Wanita yang berjaya membesarkan 7 orang anak dengan kudrat wanitanya itu.
Wanita yang berjaya mencorak kehidupan untuk setiap anak2nya dan berjaya membina sebuah keluarga yang cukup membahagiakan kami anak2.
Wanita yang berjaya untuk tabah demi suami dan anak2nya.

Moga ALLAH yang MAHA MELIHAT mencatat setiap saat masa mu dalam menjalani kehidupan sebagai seorang isteri dan ibu itu dengan ganjaran terbesar di syurga kelak.Moga kau kan mendapat mahligai terindah di sana.

Cik......dirimu terlalu berharga buat kami.