RSS

Anugerah DIA

Lilypie Pregnancy tickers

JOM SAMA SAYA

Setiap hari banyak sangat demands saya pada ALLAH.
Saya minta itu ,minta ini.Minta dimudahkan itu,dimudahkan ini.Lepas itu,saya merayu lagi pada ALLAH supaya dengar rintihan hati saya.Saya rasa kurang sempurna,kurang lengkap,saya minta lagi.Minta lagi dan lagi dan lagi.Saya tak pernah rasa jemu untuk meminta-minta.Saya minta kerana saya tahu ALLAH maha Pemberi.Sebab itu saya minta.

Tetapi hak ALLAH selalu saya langgar.Solat malam saya tak seberapa.AL Quran selalu saya tinggalkan.Hafalan saya lari menjauh.ALLAH kata jangan buat,saya buat.ALLAH larang jangan degil,saya degil.Tetapi bila ALLAH kata buat itu,saya enggan.ALLAH kata jaga perbuatan mu,saya butakan telinga.Bila ALLAH kata,jaga hatimu,saya warnakan ia hitam.Degil..saya degil.

Rasanya,ALLAH nak ke mudahkan apa saya minta? Erm...susah kan? Yela,sebab saya selalu sakiti ALLAH.Saya hanya pandai meminta tetapi saya bodoh dalam memberi yang terbaik pada ALLAH.Mesti ALLAH pandang saya dengan pandangan jijik kan? Sebab saya berterusan buat benda untuk sakiti ALLAH.Walau saya tahu ALLAH maha Pengampun tapi apakah patut saya terus sakiti ALLAH?

Saya minta itu,minta ini.Saya bergantung segala pada ALLAH tetapi pada masa sama,saya sakiti ALLAH.ALLAH tak rugi apa-apa sebab ALLAH tak perlukan saya langsung.Tetapi kalau ALLAH jauh dari saya,saya yang sangat rugi.Macam mana saya akan mampu bernafas kalau saya tiada ALLAH? Bagaimana mungkin saya mahu mengangkat kaki dan tangan saya untuk bekerja kalau ALLAH jauh dari saya??Eiiii,kecilnya saya.Hinanya saya.Tetapi kenapa saya masih bermegah pada kezaliman saya sendiri? Degilnya saya.

Tak malukah saya berterusan membuat ALLAH marah tetapi tanpa rasa bersalah saya terus menghamparkan demand2 saya padaNYA.Kalau lah saya buat benda sama pada manusia,mesti dah lama saya dilontar dengan batu mahupun diterajang jauh.Iyalah,saya meminta2 dari dia tetapi dalam masa sama saya sakiti dia.Tetapi ,ALLAH tak sama.ALLAH MAHA PENYAYANG...Siapa yang lebih mengasihi dari ALLAH?Takkan ada kan.DIA satunya,DIA yang ESA.

ALLAH pasti mudahkan permintaan dan hajat saya kalau saya sayang ALLAH dan buat segala ALLAH suruh dan jauhi apa ALLAH benci kan? ALLAH kan sayang pada hambaNYA yang taat.Saya nak jadi hamba yang taat la.Nanti,bila saya jadi hamba yang taat,ALLAH akan sayangi dan redhai saya.Bila ALLAH redhai saya,mesti saya sangat bahagia kan? Mesti ALLAH akan selalu bersama saya tidak kira susah mahupun senang kan? Hati saya mesti tenang dengan rahmat ALLAH.Dan bila rahmat ALLAH bersama saya,mesti semua2 demands saya tadi kalau itu yang terbaik,ALLAH akan mudahkan dan makbulkan.Kan? Kan?

Saya nak jadi hamba ALLAH yang terbaik la..

Jom la sama-sama dengan saya.

apa yang tak terlihat oleh kamu

Salam sayang untuk semua
Moga terus berada dalam pandangan dan ampunan ALLAH yang mencipta.
Hari ini saya akan sentuh satu isu yang mungkin ramai tak sedar atau yang menganggap ini satu kebiasaan.Tetapi tulisan ini lebih kepada muhasabah diri saya sendiri.

Internet,satu teknologi satu perkembangan yang begitu memberi satu kelebihan dan menjadi seakan satu yang wajib pada kita.Facebook,yahoomesengger,blog dan segala macam alat alam siber ini andai digunakan pada baiknya perbuatan maka menjadi baiklah ia pada nilaan ALLAH tetapi andai sebaliknya yang terjadi,sama2lah kembali pada yang terbaik.

Isu ini mungkin nampak remeh tetapi mungkin kamu atau saya masih belum sedar implikasinya.Apakah yang saya cuba sampaikan sebenarnya?

Fenomena sekeliling membuat saya terfikir.Ini situasinya.

Kamu yang perempuan atau lelakinya tergelak2 di meja studymu.Apa yang kamu gelakkan.Tiba-tiba kamu memanggil kawan2 kamu,kamu bercerita dan kemudian kamu2 beramai2 bergelak ketawa.Kemudian terjadilah perbualan yang mungkin pada kamu biasa tetapi tanpa kamu sedar kamu sedang menjatuhkan diri kamu.

Mari lihat apa ada di meja study kamu..Oh laptop sedang terbuka.Ada yang sedang "buzz".Lihat,lelaki sedang bercerita dengan kamu.Oh kamu lelaki sedang seronok melayan perempuan.
Tidak,alasan kamu,kami berkerja.Maka Islam tidak menghalang kami.Kami punya niat yang betul.Baik.Jika itu alasanmu.Kita lihat pada jalur2 perbualan mu.Mari kita nisbahkan perbualan pekerjaan yang kamu maksudkan itu.Berapa % dari seluruhnya? 2% atau -50%?

Tidak,kami berbincang tentang ISlam.Isu yang sedang terjadi.Memikirkan cara memulihkan umat ini.Tengok,kami selitkan hadis,ayat AlQuran.Kami pendakwah yang sedang mencari satu titik kekuatan.Oh~
Baik.Itu bagus.Kamu memang bagus.

Eh,sang lelaki punya status kontroversi.Jom tegur dia.Nak tengok apa reaksi dia,seronok juga dapat gelak2 bersama.Maka kamu pun "buzz" dan lelaki itu membalas dengan ikon :P...Hatimu melonjak.Dimulakan perbualan dengan bersahaja atas nama kawan.Berbual lah kamu tentang itu tentang ini.Eh,lelaki itu juga macam best untuk di "buzz" maka kamu buzz atau kamu mulakan dengan lafaz "salam" dan ikon2 di YM.Maka berterusan perbualan kamu si perempuan dengan lelaki-lelaki yang kamu anggap kawan yang menjadi tempat kamu bergelak ketawa,menjadi isu topik perbualan kamu dan kawan2 kamu,menjadikan waktu tidurmu singkat hingga siangmu terbuang dengan tidurmu berpanjangan.

Eh,esok boleh dibawa berbual lagi.Seronok!

Wahai sahabiah ku bergelar muslimah,inikah yang kita cari.Perbuatan inikah yang kita mahukan sehari-hari.Mungkin bagi kamu ini biasa.Tetapi tanpa kamu sedar,perbuatan kamu yang terlalu biasa dengan lelaki menjadikan kamu sedikit demi sedikit di pandang rendah.Lelaki itu,lelaki ini,yang di situ yang disana,semuanya kamu kenal.Semuanya tempat kamu bergelak sesama kamu.Tanpa kamu sedar nilai ketinggian maruahmu makin pudar.

Maka bertemulah lelaki2 itu sesama mereka.Bercerita mereka tentang kamu.Kamu yang baik dengan semua mereka.Berchatting,bergurau,mencari topik perbualan sia-sia untuk dimulakan.Kamu fikir,apa pandangan mereka pada kamu?Terlalu mudahkan kamu pada semua lelaki? Beginikah muslimah yang perlu mereka hormati?

Bukankah sepatutnya dirimu itu engkau khususkan hanya pada seorang lelaki,seorang lelaki yang bakal menjadi suamimu.Tempat dirimu mencurah sayang dan rindumu.Tempat dirimu mencari erti bahagia dan senang? Simpanlah dirimu,percakapanmu,perbuatanmu untuk Dia yang ALLAH dah khususkan padamu.Tidakkah kamu merasa kamu telah mengkhianati bakal suami kamu dengan perbuatan kamu sekarang ini? Segala apa yang patut kamu berikan pada dia terlebih dahulu kamu agihkan pada lelaki yang kamu berchatting dan menghabiskan masa kamu itu? Mengapa tidak masa kamu itu kamu gunakan untuk membina yang terbaik dalam diri kamu supaya nanti yang terbaik itu dapat kamu berikan pada selayaknya.
Mungkin bagi kamu perbuatan kamu itu biasa kerana kamu tidak punya apa perasaan pada lelaki2 itu.Tapi kamu harus sedar,perbuatan biasa2 kamu itu menghakis tanpa kamu sedar maruah yang mulia yang kamu miliki.Pada pendapat kamu,apa pandangan suami kamu bila mana suatu hari sedang kamu berjalan bersamanya,tiba2 seorang lelaki lain menegur dan berkata :

"Eh,dulu kita selalu chat2 kan.Tak sangka ko da kawen skrg"
Atau suamimu keluar bekerja atau beriadah.Tiba2 berjumpa kenalan baru.Suamimu bercerita tentang kamu dan tiba2 kenalan baru suamimu berkata:

"Lorrr..tu kawan aku dulu tu.Masa blaja dulu dia la slalu duk buzz2 aku.Chat2 maen teka teki,mcm2 lagi.seronok weyh!"

Apa rasa suamimu?Dikhianati? Tidak! Kerana perbuatan itu sebelum kamu berjumpa dengan suamimu.!! Marahnya suamimu ditambah rasa malu.Ini isteri aku yang tak menjaga batas pergaulannya dulu.Betapa dia telah mengkhianati aku walaupun sebelum dia berjumpa dengan aku dan menerima aku sebagai suami.Kecewa aku!

Huh,apa lagi kawan2? Nak ke kita seperti itu?Mengkhianati dia walaupun dia tak lagi kita temui!! Dia yang sepatutnya kita letakkan sebagai yang utama dah jadi yang terbawah dengan perbuatan kita itu.

Bukanlah saya menolak hubungan lelaki-perempuan kerana mana mungkin kesalingan ini mampu dinafikan.ALLAH yang telah mencipta segalanya berpasangan namun harus diingat mengapa kita harus dekat pada yang bukan pasangan kita semata untuk menghabiskan masa kita...Untuk tujuan kebaikan,teruskanlah.Cuma yang merasakan perbuatan mereka itu hanya untuk suka2 maka kita masih punya masa.
Maka,batasi pergaulanmu,jaga percakapanmu,jaga perbuatanmu.Khususkan ia hanya untuk yang telah tertulis padamu oleh ALLAH , pencipta kita

Wallahual'am


berhenti jadi segelas air




Penat membaca Pharmacology,Salicylate,saya merewang membaca blog2 orang.Dan terjumpa satu post yang sangat menarik.Sama2 baca ya...
*******


Seorang guru sufi mendatangi seorang muridnya ketika wajahnya belakangan ini selalu tampak murung.

“Kenapa kau selalu murung, nak? Bukankah banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?” sang Guru bertanya.

“Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Sulit bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya,” jawab sang murid muda.

Sang Guru terkekeh. “Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam. Bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu.”

Si murid pun beranjak pelan tanpa semangat. Ia laksanakan permintaan gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana yang diminta.

“Coba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu,” kata Sang Guru, “setelah itu kau minum airnya.”

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis karena meminum air asin.

“Bagaimana rasanya?” tanya Sang Guru.

“Asin, dan perutku jadi mual,” jawab si murid dengan wajah yang masih meringis.

Sang Guru terkekeh-kekeh melihat wajah muridnya yang meringis keasinan.
“Sekarang kau ikut aku.” Sang Guru membawa muridnya ke danau di dekat tempat mereka. “Ambil garam yang tersisa, dan tebarkan ke danau.”

Si murid menebarkan segenggam garam yang tersisa ke danau, tanpa bicara. Rasa asin di mulutnya belum hilang. Ia ingin meludahkan rasa asin dari mulutnya, tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan meludah di hadapan mursyid, begitu pikirnya. 




“Sekarang, coba kau minum air danau itu,” kata Sang Guru sambil mencari batu yang cukup datar untuk didudukinya, tepat di pinggir danau.


Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air danau, dan membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air danau yang dingin dan segar mengalir di tenggorokannya, Sang Guru bertanya kepadanya, “Bagaimana rasanya?”


“Segar, segar sekali,” kata si murid sambil mengelap bibirnya dengan punggung tangannya. Tentu saja, danau ini berasal dari aliran sumber air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah. Dan sudah pasti, air danau ini juga menghilangkan rasa asin yang tersisa di mulutnya.

“Terasakah rasa garam yang kau tebarkan tadi?”
“Tidak sama sekali,” kata si murid sambil mengambil air dan meminumnya lagi. Sang Guru hanya tersenyum memperhatikannya, membiarkan muridnya itu meminum air danau sampai puas.

“Nak,” kata Sang Guru setelah muridnya selesai minum. “Segala masalah dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar oleh Allah, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu saja, tidak berkurang dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang bebas dari penderitaan dan masalah.”

Si murid terdiam, mendengarkan.


“Tapi Nak, rasa ‘asin’ dari penderitaan yang dialami itu sangat tergantung dari besarnya qalbu yang menampungnya. Jadi Nak, supaya tidak merasa menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikan qalbu dalam dadamu itu jadi sebesar danau.”

*************
Dalam fatrah exam yang serba mencabar ini,jom sediakan diri kita dengan segala kekuatan yang ada.
Redha itu pada saat pertama
Apa lagi...terima segala kurniaan DIA tanpa rasa kecewa dan mengeluh walau sedikit
Good luck kawan-kawan
**********
Bersama cari redha DIA


************